Gabener Tinggalkan Jakarta Dalam Kondisi Genting

Oleh: Budi Setiawan

 

Lu lebay amat sih bilang gitu. Mbok ya jangan sentimen sama Gabener jomblo tanpa wakil ini tho.. Dia bakal balik kok tanggal 22 Mei abis obral congor di Jepang. 

Mana mungkin dia tinggalkan pendukungnya yang bakal unjuk rasa di KPU dan Bawaslu. Itu F*PI sama begundal 212 bakal hujat dia. Jadi dia tetap ada di Jakarta sambil wanti-wanti seluruh Rumah Sakit di Jakarta supaya siaga tangani korban gebuk-gebukan.

 

Oh.. Gak akan ada korban gebuk-gebukan di tanggal 22 Mei. 

Yang ada cuma parade orang puasa tapi tidak dapat pahala dan dapetnya cuma lapar haus belaka.

Ah..kata siapa gak dapet pahala wong kita jihad agar Prabowo jadi Presiden kok.Kan kita ikut komando ulama yang bilang Pilpres curang. Sebagai budak kita menurut aja apa kata ulama kita. Biar masuk surga. 

Sami'na Wa Atho'na. Kami mendengar dan Kami para budak taat sepenuhnya. Jadi pahala kita justru berlipat ganda. 

Demikian kira-kira pembelaan orang-orang tolol yang berunjuk rasa di 22 Mei.

Yang mungkin saja langsung dapat tanggapan: 

surga pahala Ndasmu...

Eh ngemeng-ngemeng kok bisa ya Gabener diizinin plesiran ke Jepang? Kan harus minta izin Presiden, Kemendagri dan Kemlu kalo mau ke luar negeri? 

Nah disini ketara kalo Presiden nganggep si Gabener itu antara ada dan tiada. Ada gak nambahin. Gak ada juga gak ngurangin.

Kasih izin aja toh dia gak tahu kalo surat izin itu sebenarnya bentuk pelecehan halus Sang Presiden akan kelakuannya yang tidak kasih kontribusi apapun dalam mendinginkan situasi Jakarta. Harusnya gabener itu tahu diri gak tebel muka kayak gitu. 

Selama ini Gabener gak sekalipun kasih imbauan agar jangan lah unjuk rasa. Kalau kalah ya akuin kalah. Ikut jalur hukum. Jadi gak ada gunanya juga dia di Jakarta. Suruh aja dia plesiran ke Fujiyama.. 

Sekali lagi gak ada kata-kata yang minta agar semua pihak berkepala dingin keluar dari si Gabener. Ya maklum aja bossnya kan yang kalah. Masak mau nelikung majikan yang sudah naikkan dia jadi Gabener. Mau digaplok lu.. 

Jadi si Gabener cuek aja soal keadaan Jakarta sambil mungkin tanya sana sini ke polisi dan TNI : " Gimana pak, Jakarta aman ya pak.. "

Dan pak polisi dan TNI dengan gaya gak anggep dia bilang, " Oh..aman.. Aman.. Gabener.. Mau ke Jepang ya.. Silahkan pak.. Apa mau dikawal?.. 

Ya deh.. Kalau ada apa-apa kan tinggal saya bilang, aksi 22 Mei cuma heboh di medsos kok. Sama kayak banjir.. 

Ahh...Berisik lu pada..

(Sumber: Facebook Budi Setiawan)

Monday, May 20, 2019 - 22:45
Kategori Rubrik: