Donasi Diluar +62 Untuk ISIS sudah Dibatasi

ilustrasi

Oleh : Seno Handoyo Prast

Kalau di +62 mah bebas aja - bantu pemerintah syuriah yg sah atau mau Bantu pemberontak ISIS boleh terbuka - dengan dukungan propaganda ormas2 Islam & Ustad celeb berhasil menggiring mindset Publik yg merasa seperti "orang Turki" tapi kulitnya kusam agak item & pesek2 dg kualitas literasinya yg rendah".

Akhirnya berhasil di doktrin untuk ikut mendukung erdogan/Turki yang mendukung pemberontak Suriah yg berafiliasi dengan ISIS dg tujuan Turki menganeksasi wilayah Syuriah & ngambil jalur minyaknya utk masuk ke wilayah Turki ( saat pemberontak syuriah di atas angin - para bughot itu mengirim minyak ke pasar gelap Turki untuk membiayai & dapat back up tentara Turki untuk memerangi pemerintahan resmi di bawah bashar Al Assad).

Penggalangan Dana besar-besaran di lakukan dengan sangat terbuka di +62 ..donasi di galang bahkan selain duit donasi dari jalanan di seluruh pelosok Nusantara , donasi dari BUMN2 yg di galang lewat pengajian2 ustad yg terpapar Wahabi atau HTI. 

Belum lagi donasi yg di galang oleh petinggi LSM rasa lembaga tinggi resmi Negara yg di biayai (dulu APBN langsung tapi sekarang di lewatkan kementrian Agama) yang bekerja sama dg Partai proxy Ikhawanul Muslim & proxy Negara Turki bisa bebas sebebas-bebasnya bertahun-tahun galang Dana untuk ikut membesarkan ISIS lewat tipa-tipu penggalangan Dana kemanusiaan untuk Syuriah.

Terus apa yg sudah di lakukan oleh Negara +62? Lha Wong BN yg dulu sudah akan di tangkap aja nyantai2 aja -- bahkan organisasi Ada yg bebas Cari donasi lewat penggalangan Dana utk proyek bikin masjid & mushola bahkan sampai tingkat RT/RW -- tanpa bisa tersentuh hukum.

NB ; terus kalo Ada bom kok njuk rame2 mengutuk ISIS & Teroris? Wong jangankan mencegah ..bahkan pemahaman aparat negeri +62 pun gak nyampe membedakan penggalangan Dana untuk Umat Islam dg penggalangan Dana untuk Teroris /ISIS yg kebetulan penganut Islam ...??

Sumber : Status Facebook Seno Handoyo Prast

Monday, April 5, 2021 - 10:00
Kategori Rubrik: