Djaduk Ke Nirwana

ilustrasi

Oleh : Budi Setiawan

Cak Nun yang tinggal di Jogja pasti iri sekaligus kagum setengah mati dengan Djaduk Ferianto. Dua maestro ini sejatinya penganut Sufi. Meski keduanya beda agama. Yang satunya Katholik. Yang satunya Kiyai

Disini saya ora nggagas aransemen musik orkes Kiyai Kanjeng milik Cak Nun yang njiplak sitik pakem musiknya Djaduk. Mirip sinten remen gitu. Apalagi kalau Cak Nun suluk. Wah kok kayak Djaduk.

Nanging sampai disini saja. Mengko akeh sing nesu.

Balik lagi ke sufisme musiknya Djaduk.

Dengarkanlah karyanya Nirwana. Kita diajak berkelana sampai langit ketujuh menemui Tuhan pada intronya. Namun sekejab kita dijatuhkan Djaduk ke Nusa Penida lewat sayup gamelan Bali. Disitu kita diajak ngintip bule telanjang dari New York dan mencium aroma jazzy New Orleans..

Djaduk suluk di Nirwana. Bak mantera, sukma saya dibawa lagi ke dua alam. Silih berganti. Nusa Penida dan Pasar Seni Ancol.

Lho kok Ancol..

Ya itu kegiatan saya setiap Jumat malem nonton jazz gratis zaman old. Disitu saya jatuh cinta sama musiknya Djaduk. Selamanya..

Tapi belum habis saya meneroka nostalgia dan ingin mencium kembali baunya lini masa, alunan Nirwana hilang begitu saja..

Begitu singkat..

Kemudian Sepi. Nglangut. Dan sejenak sadar.

Djaduk telah tiada.

Meninggalkan tanya.
Siapa yang akan menggantikan dia mengisi khasanah kebatinan menikmati keindahan komposisinya.

Ke orkes nya Cak Nun...
Duh.. Mboten..

Kiayi Kanjeng ketinggian buat saya. Terlalu Sufi. Berat.

Cukup Kua Etnika Nusaswara saja..

Saya orang rendahan yang menikmati musiknya Djaduk dengan khidmat. Sekhidmat menghayati bait demi bait syair indah Kasih karya Putut Pudyantoro yang nyaris jadi lagu wajib ketika pasangan Katulik mantenan di gereja.

Saking khidmat, saya tanpa sadar berujar Subhanallah. Gilak.. Di Katedral lagi. Untung gak kedengaran.

Dan kata suci Subhanallah yang kurang lebih sama artinya dengan soli deo honor et gloria itu juga yang terucap ketika saya mendengar maestro musik itu wafat.

Tapi dengan hati nelongso..

Mengantar Djaduk mangkat menuju Nirwana.

Seolah Djaduk menatap saya..

Sinten remen mas.. Melu aku.. Monggo

Mboten Mas Djaduk..

Dalem masih suka Jean Michel Jarre, Yani, Terry Bozzio kalihan Didi Kempot.
Mengke Mawon mas..

Biarkan saya membayangkan jenengan ketemu para pejuang kemanusiaan seperti Mas Wendo, Mas Sutopo Purwo Nugroho dan Cak Muhammad Monib.

Kalian kemudian bercanda tawa dan berkata:

Saya sudah bertemu Tuhan..

Dan Tuhan itu ternyata....

Sumber : Status Facebook Budi Setiawan

Saturday, November 16, 2019 - 21:00
Kategori Rubrik: