Detoks Sosmed Itu Perlu

Ilustrasi

Oleh : Aliva Sholihat

Jadi gini.. Kemarin teh saya rehat dari FB dalam rangka detoks digital wkw.. Walau jujur, tingkat kesuksesan rada rendah.. Off dari FB, malah aktif di sebuah website streaming serial.. Tamat entah berapa musim telenovela opera sabun latin amerika. Rafael Solano, i lup yu pul hahahaha #teamrafael 

Tapi sungguhlah perasaan makin gemblung yang namanya sosmed.. Makin banyak micro-celebrity yang gak jelas mana nu aleg mana nu henteu..Masih inget jaman rame seleb FB bernama Aninditta Syarif? Yang jubule akun jadi2an entah lalaki atau wanita.. Pakai identitas palsu, foto nyuri dari artis Malaysia, kisah kehidupan bombastis itu ternyata penuh halu..Padahal aku terlanjur iri mbaknya kinclong paripurna, udah kabita niron skin care regimen-nya apah #menujuflawless2018. Ealah jubule.. Kegombalan maksimal..

Dan ternyata, kepala sekte ajaib macam begitu ya ga habis2 di sosmed. Jadi inget apa kata Mbak Okky Madasari di Kerumunan Terakhir.. Kita teh di jaman sosmed ini emang semua terjangkit hobi berkerumun yah, kepala sekte mana yang kita anggap menarik kita kerumunin.. Kalau bosen, lalu pindah ke kerumunan lainnya.. Gitu aja terus pindah dari satu sekte ke sekte lainnya.

Ya gapapa sih, mungkin itu serunya main-main di sosmed. Tapi mbok ya asal liat-liat dulu lah itu sekte nya aleg apa gak.. Janganlah kepala sekte yang jelas edan macam Lia Eden kita kerumunin.. Kita komentarin, kita aminin, kita puja-puji.. Pun kalau mau kita caci maki, buang-buang waktu.. Konon banyak jenis sakit kejiwaan yang justru menikmati cacian.. Apapun jenis perhatian yang bisa memberi makan egonya.. Jangan sampe lah yaa malah kita yang jadi korban oknum-oknum delusional itu.. Korban waktu dan perhatian..

Susahnya memang, kita kan hidup di jaman attention economy yah. Yang berharga dan terbatas itu perhatian kita. Saking membludaknya informasi. Makanya semua orang di jaman kiwari ini dasarnya ya bakalan "Caper". Emang begitu mata uangnya, "perhatian". Tetapi seringkali, kekontroverisalan berlebih, upaya-upaya menarik perhatian publik yang tidak wajar dari seseorang itu, it's a cry for help.. Indikasi kalau ybs butuh penanganan profesional. Sayangnya memang, yang sakit itu seringnya ga sadar kalau dia sakit ya.. "Once you could name it, it will only get better" .. Laah, ngeh juga nggak.. Boro2 bakal mencari bantuan profesional, boro2 bakal membaik..

Termasuk kudu mawas diri yaa, jangan2 diri sendiri juga "sakit".. Makanya detoks sosmed tu rasanya perlu dirutinkan.. Kasi waktu hening buat reality check , demi menjaga kewarasan pribadi biar nggak halusinasi. Pun kita memang kudu membebaskan diri dari stigma. Ke Psikiater ama ke THT ya apalah bedanya sih. Sama-sama sakit. Sama-sama butuh pengobatan. That's it.

Sumber : Status Facebook Aliva Sholihat

Friday, December 22, 2017 - 15:30
Kategori Rubrik: