Dengarkan Isinya, Abaikan Penuturnya

Menyuruh orang lain untuk diam itu melanggar HAM, loh, FYI! Melanggar hak dasar manusia untuk menyampaikan pendapat. Nah daripada nyuruh diem, entah karena memang kuatir temennya keliatan bego atau kuatir dia jadi keliatan bego karena dia diem aja sementara temennya bisa ngoceh setebel disertasi, ya mendingan orang yang menyuruh diam itu yang diam. Ruwet yak? 

Intinya gini, kalo loe merasa temen loe bego dan loe udah pingin ngebegoin dia tapi ga yakin sama argumentasi loe sendiri, ya udah diem! Tungguin orang lain yang lebih kuat argumentasinya untuk ngebegoin temen lu; abis tu loe tinggal bilang, “tu kan!” 

Tapi lebih asik lagi, kalo di ruang diskusi, baik itu diskusi panas ataupun friendly, semua orang beropini. Namun opini harus fokus ke inti permasalahan diskusi, jangan mencer-mencer ke urusan pribadi sampai nanyain, “sekolah lu apa sih? Emak bapak lu siapa sih? Lu udah nikah? Belom? Pantesan nyinyir!”. Komentar yang kayak gini ya enggak banget dah yak, ga etis dan gobloknya minta ampun! #forgivemywords

Akhirul nyocot, saya pingin membagikan sebuah quotes dari buku yang sudah lama saya baca tapi lupa judulnya (ntar deh ya, ta’ cek di perpus dulu). Quotes ini konon merupakan perkataan Rasulullah:

“Kebenaran, meskipun keluar dari mulut Iblis, adalah tetap suatu kebenaran.”

Sumber : Status Facebook Reno Risanti Amalia

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *