Covid dan Jilbab

ilustrasi

Oleh : Nisa Alwis

Dear wanita, sekarang kita taat menerapkan gerakan "sering cuci tangan" pada siapa pun di keluarga. Juga tinggal di rumah saja. Jika pun keluar karena terpaksa, gunakan masker dan jaga jarak tubuh. Hand sanitizer tidak lupa... Itu semua demi apa. Jika bukan demi "Kehidupan", agar bertahan, sehat dan aman.

Jika kita merenung lagi, sampai solat jamaah dispensasi. Ibadah umroh dispensasi, dan mungkin juga haji. Santri2 pesantren dipulangkan, pengurusan jenazah tanpa dimandikan dan tahlilan... Demi satu hal ini tadi, panggilan keselamatan. Benar bahwa "Alwiqoyatu khoirun minal 'ilaj", mencegah lebih baik dari mengobati!

Bagaimana dengan kita... Para perempuan berjilbab ini?

Saya sangat gembira melihat mulai banyak tetangga dan teman, kaum ibu dan wanita berusaha berjemur. Sebuah langkah alami untuk fight Covid yang ganas ini. Namun, hati saya pilu karena kita begitu kaku. Pada umumnya semua tetap lengkap dengan baju rapih kepala hingga kaki... Demi hukum aurat yang sebenarnya juga bertujuan agar wanita aman dan selamat?

Bisakah kita mendeteksi ada paradox di sini... "Alhukmu yaduru ma'a illatihi wujudan wa 'adaman" kata qoidah ushuliyah. Hukum itu ada bergantung alasannya apa. Sudah banyak bahasan alasan mengapa dahulu kala ayat jilbab itu ada. Alasan, yang sesungguhnya konteksnya sekarang sudah sangat BEDA.

Jadi, Vitamin D yang dibutuhkan tubuh 90%-nya berasal dari sinar matahari. Manfaat dasarnya sangat banyak. Bukan hanya mencegah penyakit degeneratif, menjaga tulang, ia juga meringankan peradangan ketika di tubuh terjadi infeksi. UV-B membentuk Provitamin D di tubuh manusia kala sinarnya langsung menerpa permukaan kulit tanpa tabir kain. Jika berjemur tertutup rapat, tentu tidak akan banyak manfaat.

Ketersambungan dengan alam ini harus disadari. Manusia sebetulnya butuh mandi matahari. Sama seperti mandi air. Tidak berlama2, sewajarnya, dan kesegaran efeknya. Nonsense saja tentang kulit indah itu putih, jadi takut pada matahari. Kita sudah banyak jadi korban iklan industri produk kecantikan.

Menurut saya, demi kesehatan: "wanita jangan ada sungkan berjemur tanpa jilbab". Abaikan yang bilang bahwa sopan itu berbaju panjang. Dia pasti belum banyak merenung hakekat kehidupan. Wanita atau pria dengan minim sinar matahari, lebih rentan penyakitan. Ini banyak riset ilmiahnya. Pakailah lagi jilbab, kerudung, gamis, dll itu ketika pengajian atau kegiatan lainnya di mana kamu nyaman. Jangan jadi belenggu harus sepanjang waktu.

Tuhan tidak akan marah, hanya karena mahluknya terlihat rambut, lengan dan kakinya. Saya sangat meyakini itu. Para orany tua kita pun begitu. Ruang terbuka adalah milik kita semua. Itu tempat sempurna. Jangan berharap wanita hanya bisa berjemur di balkon pribadi saja karena berkaos dan celana pendek itu nista. Betapa terpenjara. Berapa gelintir yang punya balkon diantara kita...

Para suami, kaum pria, kalian harus mendukung ini! Baju kita mau seperti apa, tidak ada nilainya dibanding betapa penting pola menjaga nadi dan jiwa. Bukankah juga sekian ratus tahun banyak kearifan dibalik pakaian orang tua kita yang tidak terikat seperti jilbab jaman ayeuna... Nyatanya pakaian mau seperti apa tertutupnya tidak ada nilainya di hadapan virus dengan sebaran membabi buta. Ia bisa masuk tanpa melihat mana manusia beribadah atau tidak.

Maka, selain rajin cuci tangan, inilah juga momentumi kita: rajin merenung dan introspeksi. Jangan2 selama ini kita sudah berlebihan menyikapi hidup yang rapuh ini. Sehingga bukannya kemudahan yang didapat, malah kerepotan dan tidak maslahat. Semua sekarang bertekuk lutut pada para ilmuwan, para dokter dan perawat yang berperang di garis depan: demi memenangkan kehidupan kemanusiaan.

Kita tinggal menguatkan ketahanan diri. Renungi lagi bait doa paling masyhur, "Fiddunya hasanah, wafil'akhiroti hasanah...". Kebaikan Dunia disebut pertama, ia adalah utama. Jika maslahat di sini, maslahat di akherat nanti. Jangan kita ribet hanya dengan baju... Itu hal kecil. Jika kita sebagai manusia saja butiran debu, BAJU lebih butir lagi loh bapak ibu...

Sumber : Status Facebook Nisa Alwis

Tuesday, March 24, 2020 - 10:45
Kategori Rubrik: