China, Virus Wuhan dan Imlek

ilustrasi

Oleh : Andi Setiono Mangoenprasodjo

Saya mengikuti percakapan, sedulur tua saya, Cakbli Narto Di Ubud dengan sahabatnya seorang bule. Cakbli menanyakan kenapa ia mentertawakan statusnya, yang dianggapnya menunjukkan keprihatinannya yang mendalam tentang mewabahnya Virus Corona di selurus dunia. Sebagai isu dan teror tentu saja! Walau kejadian terparah sesungguhnya, hanya terlokalisir di Kota Wuhan. Si teman bule ini, tampaknya seorang yang sangat skeptik terhadap media, yang dianggapnya selalu bersikap lebay. Media yang memang suka bersikap berlebihan. Barangkali ia terdidik untuk selalu bersikap kritis terhadap pemberitaan media massa, yang memang di era medsos ini seolah semua nyaris sama saja. Antara yang bermutu, setengah bermutu, dan sama sekali tak bermutu. Tipis2 saja batasnya. Pun kredibilitasnya, pun otentisitasnya. Apalagi di dunia saat ini, dimana setiap penyakit sesungguhnya sudah tersedia obatnya. Minimal sudah cepat cara mengatasinya. Masalahnya mau bayar mahal apa tidak. Saya percaya kapitalisme paling jahat itu memang adanya di industri farmasi. Tentu saja saya harus percaya, karena saya anak seorang farmakolog. Dan yang mengatakannya adalah bapak saya sendiri. Yang karena saking ahlinya, ia hanya selalu memberi nasehat. Jika kita sakit, apapun penyakitnya, yang penting banyak istirahat dan makan makanan yang sehat. Titik, obat itu nomer sepuluh....

Realitas Virus Corona sendiri, sesungguhnya tidaklah semenakutkan yang orang kira. Apalagi situs kasusnya ada di Negeri China, yang sedemikian berpengalaman menangani persebaran virus. Wabil khusus yang merambat dari binatang ke manusia. Dulu kasus SARS, dari burung. Kini dari entah kelelawar atau ular, tapi ujung2nya tetap menular ke manusia. Dalam konteks yang terakhir ini, China menunjukkan ke-super power-annya yang luar biasa. Untuk menghadapi virus ini, ia dengan cepat memutuskan membangun Rumah Sakit Khusus pasien yang terinfeksi virus ini, hanya dengan hitungan 7 hari. Dengan kapasitas 1000 tempat tidur. Saya yakin hanya China, satu2nya negara di dunia yang mampu melakukannya. Dalam bidang infrastruktur, memang China tak ada tandingannya. Ia bagai pemain sulap, yang mampu membangun apa saja dengan waktu yang cepat, tentu dengan standar kualitas tinggi sesuai standar internasional. Apakah itu gedung bertingkat, jembatan panjang, jalan tol, stasiun kereta api. Bahkan belakangan membangun pulau buatan, di tengah samudra. Kurang dari sebulan, setelah virus ini tersiar, tersebar, dan jadi hantu baru. China telah berhasil mengdentifikasi dengan baik: penyebab, cara penularan, dan barangkali yang tidak terlalu mengagetkan adalah cara mengatasinya. Virus ini dipercaya hanya menyerang seseorang dengan kondisi tubuh lemah, umumnya berusia tua. Makanya cara termudah untuk mencegahnya ya tetap sehat, makan cukup, banyak minum air putih....

Bagaimana China bisa sehebat itu?

Hingga awal abad 20, China masihlah negara terbelakang di tengah perkembangan modernisasi. Bahwa mereka pernah besar itu masa lalu. Baik China daratan maupun China Pulau, untuk menyebut hari ini Tiongkok dan Taiwan. Jika, Indonesia yang dijajah seumur jagung 3,5 tahun saja sudah sedemikian menderitanya. Kedua negara ini berada di bawah koloni Jepang nyaris selama 50 tahun. Hingga akhirnya, muncul dua ideologi yang berbeda. China daratan jatuh ke tangan komunis, dan yang pulau menjadi liberal. Sesungguhnya dalam kurun waktu tertentu, keduanya sama: walau yang satu komunis, yang satu liberal. yang berkuasa adalah apa yang disebut sebagai pemimpin diktator dengan sikapnya yang otoriter. Beda dengan Taiwan yang dapat sokongan penuh dari Barat, tidaklah demikian dengan Tiongkok yang harus menghadapi berbagai isolasi di dunia internasional. Saya belajar dari Dahlan Iskan, bagaimana mereka mereformasi diri secara terus menerus. Ketika di awal pemerintahan komuniasnya, mereka tak bisa serta merta mencotoh Marxisme Rusia yang bertumpu pada kelas buruh. Mereka hanya punya petani! Dengan bekal para petani itulah mereka melangkah, dengan apa yang legendaris disebut "Seribu Langkah Ke Depan". Dan setelah berhasil menyatukan berbagai komponen masyarakat dengan revolusia agraria-nya melalui Revolusi Kebudayaan, mereka melangkah ke depan merangakul kaum buruh membangun industri. Sampai disini cukup? Tidak....

Pada tahap ke tiga, ketika industri mulai berkembang mereka mengembangkan dunia kapitalisme dengan merangkul dan membesarkan para pengusaha. Mereka sadar, satu2nya yang mampu mengembangkan pasar adalah otak rakus para pebisnis. Dan setelah itu berhasil pada tahap keempat, mereka gencar mengembangkan ilmu pengetahuan, sebagai gerbang inovasi teknologi yang terus menerus tiada henti. Apakah agama akan menjadi yang kelima? Itulah hebatnya China! Di setiap langkah, dari keempat langkah itu: sudah ada dasar2 spiritualisme universal yang ditanamkan. Agama tentu bukan pilihan, apapun mereknya. Kenapa Imlek-- yang tak terkait agama itu-- sedemikian menggelora dan menjadi penyatu berbagai perbedaan. Mengalahkan kemeriahan tahun baru agama apa pun...

Masih menganggap China musuh? Yang patut takut dan jeri, tentu yang berposisi secara konsisten menganggap ia sebagai ancaman. Yang dianggap cepat lambat akan mengambil alih hegemoni dunia. Telat, padahal kan memang sudah! Dan satu2nya yang keukeuh, tentu saja hanya Amerika. Eropa sudah lama kolaboratif nyaris di semua bidang, Arab yang nyaris jatuh miskin kehabisan minyak itu menanamkan nyaris seluruh uangnya di sini. Afrika, Amerika Tengah, dan Selatan sudah lama jadi arena bermain bebas. Asia apalagi, kan tetanggaan, apalagi masih saudaraan....

Bulan depan, Virus Wuhan itu hanya kenangan masa lalu. Ia mungkin seperti selera. Mudah sekali berubah, dan bagian terbaiknya cepat sekali perginya.

Selamat Imlek, Gong Xi Fa Cai....

#Chinadilawan

Sumber : Status Facebook Andi Setiono Mangoenprasodjo

Sunday, January 26, 2020 - 13:30
Kategori Rubrik: