Cara Identifikasi Postingan

ilustrasi

Oleh : Rusdian Malik

Ini ramai dibagikan oleh akun-akun yg lapak pesbuknya wara-wiri diiisi oleh postingan ustat Firanda dan ustat Basalamah. Pasti tau dong lanjutnya gimana, yakni jadi semacam legitimasi bagi mereka untuk mengharam-haramkan tahlilan dan menjelek-jelekkan warga NU.

Saya sih ngga marah, cuma kezel aja. Kalok dibiarin ntar ngelunjak terus kayak yg biasa udah ada-ada. Yg begini nih kalok didiemin maka bisa mereka terus yg tampil di layar kaca masuk tipi, noh tanya kasus ustat babeh haikal hasan beberapa taun yg lewat di trans7.

Maka baeglah saya akan ikut klarifikasi juga alakadarnya,

Pertama dl dipahami bahwa tahlilan zaman nabi ya emang belum ada. Tahlilan bukan diartikan makanan orang mati, sesajen bagi mayyit. Bukan. Justru itu makanan buat yg hidup. Itu hidangan adalah upah atas kesediaan masyarakat yg berkenan datang, ungkapan rasa terimakasih udah mau meluangkan waktu, palagi kalo berkenan baca-baca surah, doa dll. Mosok cuma dikasih air putih aja? Kalo ada makanan yg mengenyangkan ya kasih. Niatin sedekah. Betapa besar pahalanya ngasih makanan ke jiran tetangga yg sebagian mereka blum tentu bisa makan nasi lauk ada 3 kali sehari. Kalo ga ada ya minimal kue tradisional ape kek. Tamu biasa aja kita suguhin makanan kok, maka terlebih lagi tamu yg ngedoain almarhum ibu bapak nenek kakek kita biar masuk surga. Masyaallah. Kalau ini dihayati justru membuat kita terharu dan sangat berterimakasih pada tetangga ya udah datang.

Mengenai gambar postingan kita tanggapi dengan 3 perkara saja,

1. Yg namanya nyiapin makanan itu gak wajib.
2. Mana ada orang sebelum mulai tahlilan nanya dl ke tuan rumah, ada makanannya ngga neh? Dih.
3. Ngga ada itu namanya ketua rombongan tahlilan haha.

Pada tiga poin itu aja udah ketahuan kalo yg nulis sangat terdeteksi ngibulnya. Mengada-ada. Halu.

Adapun andai ada yg nanya-nanya itu bukan nanya makanannya siap ada atau ngga ada, palingan nanti para bocah aja yg berbisik sesama mereka sambil ketawa perihal lauknya apakah ikan, telur, atau daging. Paling pavorit di kampung sih lauk ayam. Bergengsi. Bocah itu tadi adalah saya hehehe.

Sumber : Status Facebook Rusdian Malik

Tuesday, July 14, 2020 - 10:45
Kategori Rubrik: