Capres dan Cawapres Yang Sok Pintar Soal Ekonomi Rakyat

Oleh: Eyang Judiarso

Dulu pabrik kertas punya pak Prabowo nunggak bayar gaji buruh sampe buruh2nya pada demo. Itu masalah ekonomi kerakyatan yg masih skup kecil, belum seluruh rakyat. Kalau mengatasi skup kecil saja kewalahan, apa bisa ngatasin masalah perekonomian rakyat se Indonesia? Yang jadi buruh mendingan mikir lagi deh kalau mau pilih pak Prabowo jadi presiden. Profesionalitasnya mengatasi perekonomian rakyat masih pantas diragukan. Apalagi dulu pas nyapres janji ke pak ARB mau dijadikan menteri perekonomian. Urusan lumpur Lapindo aja 8 tahun ga kelar2 tanggungjawab kasih kompensasinya ke korban lumpur kok mau dijadikan menteri perekonomian rakyat. Masak saya ga boleh khawatir nasib ekonomi rakyat se Indonesia malah jadi berantakan kalau pak Prabowo jadi presiden?

Cabe baru naik dikit aja si Sandi udah ngritik pemerintah seolah2 ga becus nangani ekonomi rakyat. Sekarang harga cabe turun, penghasilan petani cabe juga ikut turun. Si Sandi pasti girang. Lha iya, to? Dia kan ga seneng harga cabe naik. Jadi dia ga ngritik kalau cabe murah. Jelas kalau dia ga pengen petani cabe sekali2 dapat untung lebihan dikit. Makanya yang petani cabe ga usah pilih si Sandi jadi penguasa, deh. Trus yg bukan petani cabe gimana? Ya kalau masih butuh cabe ya mustinya ga usah pilih Sandi juga. Ntar kalau petani cabe pada bangkrut krn cabe dibikin murah apa ga kasihan rakyat konsumen cabe sama petani cabe? Petani cabe kan rakyat juga? OK OCE juga gulung tikar. Kan itu proyek garapan Sandi juga pas jadi wakil gubernur DKI. Apa ga lucu pak Jokowi yg lebih profesional dah dibantu bu menteri Sri Mulyani yg diakui Bank Dunia sbg orang pintar ekonomi dikritik sama Sandiaga Uno yg bisanya cuma nyinyir aja? Iya, kan? Emang prestasi apa saja yg udah dikumpulin Sandi pas jadi wakil gubernur DKI? Saya kok ga nemu. Malah masalahnya tuh yg banyak. Jadi kalau sdh ada pak jokowi yg jelas kerjanya, kenapa milih saingannya yg bisanya cuma bisa ngritik aja?

 
Sumber : facebook Eyang Judiarso
Sunday, September 23, 2018 - 13:00
Kategori Rubrik: