Bu Nyai Nusantara, Peran Strategis Di Era Medsos

ilustrasi

Oleh : Wasid Mansyur

Banyak isu-isu penting dalam konteks kebangsaan yang memerlukan kehadiran Bu Nyai secara masif, misalnya isu kemiskinan, pendidikan, dan radikalisme atau terorisme.

Kongkritnya, sebut saja upaya deradikalisasi perlu melibatkan Bu Nyai sebab korban radikalisme tidak sedikit dari kalangan anak-anak dan perempuan. Dan para Bu Nyai memiliki banyak waktu bertemu bersama mereka dalam berbagai forum.

Melalui tulisan ini, penulis ingin memberikan tawaran bahwa andil strategis Bu Nyai dalam ruang sosial setidaknya bisa dilakukan dalam dua model tindakan atas dakwah.

Pertama, perlunya Bu Nyai membuka diri bekerjasama dengan kelompok lain untuk ikut andil memecahkan persoalan dan mengurai penyebab dari munculnya radikalisme dengan menjadikan konten Islam moderasi sebagai pintu masuk dan spirit nilai pergerakan; baik dalam berdakwah atau bertemu dengan masyarakat dalam ruang-ruang majelis taklim atau dzikir, sekaligus dalam rangka memberikan pengajaran Islam.
Bu Nyai tidak cukup bergerak sendiri, tapi harus membuka diri menerima pihak lain yang se-ide dan seperjuangan, termasuk dari kalangan laki-laki untuk mendiskusikan dan menemukan solusi atas setiap persoalan keagamaan dan kebangsaan.

Betapapun, perempuan adalah saudara kembar laki-laki tegas Nabi Muhammad SAW, yang redaksi potongan hadisthnya berbunyi:
إنَّمَا النِّسَاءُ شَقَائِقُ الرِّجالِ
Artinya: "Sesungguhnya perempuan adalah saudara kembar laki-laki."

Kedua, para Bu Nyai harus memanfaatkan media kekinian sebagai sarana dakwah dengan prinsip tetap menjaga model lama yang berhadapan langsung dengan audiens. Pastinya, dengan melibatkan tim kreatif millenial seideologis dalam rangka menyebarkan konten atau program nyata berbasis nilai Islam moderat dan cinta bangsa.

Cara ini dipandang sangat efektif sehingga dakwah para Bu Nyai dinikmati secara luas sehingga menjadi penegas bertarung secara ideologis dengan konten-konten radikal, yang terus menyebar di medsos setiap saat.
Padahal penyebaran radikalisme di medsos lambat tapi pasti meracuni nalar dan tindakan penikmatnya, termasuk kalangan Perempuan.
Termasuk dari itu, peran Bu Nyai layak ikut ambil peran membendung maraknya hoak, apalagi faktanya mengutip Anita Wahid - selaku Dewan Penasehat Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo) mengatakan bahwa perempuan banyak yang terpapar hoak dalam banyak isu.

Tak jarang ikut menyebarkan hoak akibat psikologi dan emosinya gampang labil menerima informasi. Oleh karenanya, momentum Silatnas Bu Nyai patut dijadikan titik pijak awal menyatukan energi kaum perempuan Nahdliyin untuk berkontribusi bagi NKRI.

Harapannya, semoga forum ini melahirkan rekomendasi populis dan strategis untuk menghadirkan kemaslahatan bagi agama dan bangsa sebab forum ini bagian dari upaya luhur sebagaimana termaktub dalam spirit syair berikut ini: 
الأُمُّ مَدرَسَةٌ إِذا أَعدَدتَها # أَعدَدتَ شَعباً طَيِّبَ الأَعراقِ
Artinya: "Ibu laksana laksana madrasah. Jika anda menyiapkannya, maka sejatinya anda turut serta menyiapkan generasi yang berkarakter"

Akhirnya, sekali lagi, semoga para Bu Nyai kuat dan istiqamah dalam garis perjuangan Islam Ahl al-Jannah wa al-Jama'ah sesuai dengan peran dan tanggung-jawabnya. Amin.

.......

Upaya deradikalisasi perlu melibatkan Bu Nyai sebab korban radikalisme tidak sedikit dari kalangan anak-anak dan perempuan. Dan para Bu Nyai memiliki banyak waktu bertemu bersama mereka dalam berbagai forum.

Baca lengkapnya di https://mubaadalahnews.com/kol…/detail_publik/2019-07-14/413

#Mubadalah #Radikalisme #BuNyaiNusantara #UlamaPerempuan #Medsos#Kolom #UINSA #Pesantren #Moderasi #Anak #Pendidikan #Islam

Sumber : Status Facebook Wasid Mansyur

Monday, July 15, 2019 - 09:15
Kategori Rubrik: