BPJS Dan Mental Miskin

ilustrasi

Oleh : Han Dyani

" Njiiirr iuran BPJS naek 2x lipet..." Kata temenku waktu dia nonton berita di tipi...
" Dasar rezim dzalim... Rakyat kecil ditindas..." Sambungnya...

" Rakyat kecil yang mana...?? " Tanyaku...
" Kalo ngerasa rakyat kecil dan miskin ya jangan ikut BPJS... Daftar program KIS aja... Ga usah gengsi minta surat keterangan ga mampu dari RT/ RW... Lagian kamu ikut BPJS yang kelas 3 kan ya...??
Trus sebulan lalu bilang dari mulai daftar BPJS ampe sekarang cuma setor awal doang..." sambungku...

" Lah ngapain coba setor terus kalo kita ga pake buat berobat...?? " kata temenku...

" Oh iya ya waktu itu kamu daftar BPJS karna istrimu mau operasi kan ya... Trus kamu ga bayar seperakpun operasi istrimu karna ditanggung BPJS... Brapa coba sebenernya 'hutang' kamu ke BPJS bekas operasi istrimu... Kalopun dibayar sebulan 200 rebu brapa taun baru lunas...?? Trus dah operasi istrimu kamu ga bayar2 iuran BPJS

Berarti hutangmu lom dibayar dan itu diambil dari iuran orang lain yang mungkin malah ga pernah dipake sama sekali karna ga pernah sakit... Dan BPJS bukan cuma menanggung bekas berobat istrimu doang tapi mungkin ada jutaan orang lain yang punya kelakuan kaya kamu yang ditanggung BPJS... Daftar BPJS cuma pas kepepet trus ga bayar lagi iuran seudah itu... Jadi orang2 kaya kamu itulah yang ikut andil atas kolapsnya BPJS... Sekarang iuran BPJS naik ya buat nutupin 'hutang2' orang2 yang ga punya tanggung jawab bayar iuran kaya kamu... Eh orang2 kaya kamu juga yang paling berisik tereak2..."
Temenku mendelik...

" Coba kalo kamu ikut asuransi kesehatan swasta... Brapa bayar perbulan...??
Paling murah 200 rebu/ bulan... Itupun kalo misalnya kamu dirawat di RS kamu harus bayar dulu ke RS baru nanti dapet penggantian dari asuransi dan biasanya ga dibayar penuh karna disesuaikan dengan paket asuransi yang kita ambil...
Jadi wajarlah iuran BPJS naik... kamu ikut yang kelas 3 berarti sebulan 90 ribuan... Buat bayar bekas operasi istrimu aja butuh brapa taun tuh dengan iuran segitu sebulan...??" Sambungku... Dan temenku terdiam....wkwkkwkk

Makanya otak dipake mikir tong bukan emosi yang diduluin... Sambungku lagi tapi yang enih mah cuma dalem hati.

Sumber : Status Facebook Han Dyani

Monday, September 9, 2019 - 11:00
Kategori Rubrik: