Bantuan Bagi Aparat

ilustrasi
Oleh : Meicky Shoreamanis Panggabean
 
Oh ya, ada yang nanya, nganter-nganter makanan ke aparat memangnya boleh? Awalnya pada bingung tapi trus  dibantu seseorang jadi  pembagian makanan bisa lancar. Kalo kasih makanan, kayaknya mesti ada koneksi. Kalo nggak pake koneksi kayaknya nggak apa-apa asalkan yang disumbang bukan makanan. 
 
Niat baik direstuin Tuhan, kok. Pas gue nganter tabung oksigen, gue ke posko-posko dalam kondisi kagak kenal siapa-siapa.  Gue nyelonong aja ke pos satpam trus ditanya-tanyain komandan yang lagi bertugas di situ, gue jawab trus sumbangannya diterima. 
 
Kayaknya asal kita bisa jawab pas ditanya-tanya, dilolosin kok. Mereka pasti ngertilah kita warga biasa atau penyusup. Apalagi kalo  modelnya kayak gue. Sipit, putih, gendut,  ada dongok-dongoknya dikit, ngedeketin posko sambil clingak-clinguk...Whoaaaa…Lancarrrr jayaaaaa...
 
Nggak papa  nggak ada yang kita kenal, samperin aja trus bilang mau ngasih donasi trus kenalan, minta nomor WAnya. Jadi, untuk berikutnya ada yang kita kenal. 
 
Penting banget kenalan sama mereka, Indonesia ‘kan  lokasinya di lempengan gempa jadi banyak bencana. Kalo suatu saat kita perlu menolong korban, punya koneksi polisi dan tentara akan mempermudah kita dalam mengorganisir bantuan. 
 
BTW, kalo ada yang baca ini dan berniat ngasih barang dengan niat jahat, yaelahhh…Emangnya lo masih punya duit buat ngerusak negara? 
 
Aparat antara lain diajarin cara membedakan tumbuhan beracun dan nggak beracun jadi kalo ditugaskan di hutan, bisa tetap hidup. Membedakan 2 tumbuhan tersebut lebih sulit daripada bedain toxic people dari yang nggak toxic. Jadi kalo elo pura-pura ngasih donasi, pasti ditolak. Penampilan sama kelakuan elo toxic banget kayak gituuu...
Gue nggak ngerti ke depan kondisinya akan seperti apa. Gue hanya berharap semoga berpikir kritis tak akan pernah lagi dianggap sebagai sebuah kegiatan subversif. Mudah-mudahan orang yang gelisah akan masa depan negara, seperti halnya aktivis-aktivis 98, tak akan pernah lagi ditangkap.
 
Tahun 1998 rakyat memberikan logistik kepada demonstran dan tahun ini rakyat berbalik arah, memberi dukungan kepada aparat. Semoga  ini  sebuah pertanda baik. 
 
Kata Ahok, kalo atasnya lurus, bawahnya lurus juga.
 
Mudah-mudahan kita sekarang lagi memasuki era di mana TNI dan POLRI  tidak lagi dianggap sebagai musuh rakyat. Panglima tertinggi mereka yang sekarang 'kan super duper waras, beda sama yang jadi pangti 32 tahun tuh. Jadi kondisi kayak gini semoga berlangsung permanen. 
 
Semogaaaa, aminnn...
 
Di banyak tempat, permusuhan antara rakyat dan aparat masih ada. Mudah-mudahan ke depan situasi kondusif bisa terjadi secara merata.
 
Semogaaaa, aminnn...
 
Eh, udah pada tau ‘kan ya, aparat bakal ngerayain Lebaran di Jakarta. Mereka belum bisa pulang. Ini sodara-sodara gue lagi  nyiapin makanan buat dikasih tanggal 5 ke mereka. Kalo mau nyumbang, silahkan transfer ke Fransisca Helmaria di BCA 6030323406.
 
Kalo mau ngasih barang atau makanan, asal keluarga gue memang kenal elo, boleh kok. Tuh udah ada yang ngasih minuman, biskuit, plastik tempat sampah, kue lapis sama bolu. 
 
Semoga makanan dari kita bisa membuat mereka tahu bahwa bukan hanya keluarga mereka di rumah  yang peduli dengan mereka. Satu hal yang harus kita ingat baik-baik saat menyumbang:  Mereka nggak minta diperhatikan. Kita yang peduli dengan mereka.
 
Uang adalah berkat Tuhan yang paling murah, mudah-mudahan kita tak kesulitan untuk menyalurkannya.
 
Selamat memberi.
 
Sumber : Status Facebook Meicky Shoreamanis
Tuesday, June 4, 2019 - 20:45
Kategori Rubrik: