Balada Kue Geplak

ilustrasi
Oleh : Ahmad Sarwat
 
Buat orang Betawi, silaturrahmi lebaran kok nggak bawa tentengan, mendingan nggak jadi aja. Soale ntar jadi omongan. Dateng sih dia ke rumah, cuman kagak bawa ape-ape. Nah pan jadi runyem urusannye.
 
Kalau zaman now cari oleh-oleh gampang, toko pada buka meski lebaran. Tapi tahun 70-an, musti bikin sendiri kue buat tentengan lebaran. 
 
Salah satu yang paling favorite buat orang Betawi adalah bikin kue geplak Betawi. Bahan dasarnya beras ketan, gula dan teman-temannya
 
Pas lebaran, ntu kue geplak kita bawa ke rumah emak. Basa-basinya gini : gak usah repot-repot bawa ginian, orangnya udah datang aja, emak udah girang banget. 
 
Tapi kue geplak saya tetap diambil ame emak saya. Dimakan sih nggak juga, cuman ditarok aja di lemari. Niatnya, kalau besok emak saya mo lebaran ke rumah sodara, cukup bawa kue  geplak dari saya aja.
 
Besoknya, giliran emak saya kujungan lebaran ke rumah sodara. Geplak dari saya ntu yang  ditenteng buat gawan. Basa-basinya mirip : nggak usah repot-repot bawa ginian, orangnya datang aja kita udah girang banget. 
Tapi geplak tetap berpindah tangan ke lemari milik tuan rumah. Dimakan sih enggak,  orang niatnya nanti kalau ntu sodara mau silaturrahmi ke sodara yang lain, dia mo bawa geplak yang itu aja, yang asalnya geplak bawaan saya.
 
So, 
 
Perjalanan kue geplak saya cukup panjang juga. Bolak balik dari satu rumah ke rumah yang lain. Semuanya dalam status : tentengan lebaran. Hadiah dan berputar. 
 
Tepat seminggu kemudian, ada sodara bertamu berlebaran ke rumah saya. Dia bawa oleh-oleh. Pas si tamu pulang, saya buka bungkusannya dan . .  . haha ahlan wa sahlan.
 
Rupanya isi tentengannya kue geplak punya saya. Saya yakin banget 100% bahwa geplak itu memang milik saya. Karena sebelumnya udah saya gompalin dikit dan saya simpen gompalannya. Sekarang tinggal saya saya cocokkan saja dan ternyata yak . . . 100% machting, pas, cocok dan klop. 
 
Terbukti secara empiris ini memang kue geplak ini punya saya. Walau pun saya nggak tahu, sudah berpindah-pindah tuan berapa kali. Yang jelas saya tidak bisa memakannya saat ini. Bukan apa-apa, baunya sudah rada tengik kayaknya.
 
Ah, kue geplak, riwayatmu kini. 
 
Selamat Idul Fihtri 1440 H-2019M. Mohon maaf lahir dan batin ya, saudare-saudare. 
 
Sumber : Status Facebook Ahmad Sarwat, Lc.MA
Wednesday, June 5, 2019 - 13:45
Kategori Rubrik: