Bakar Bendera dan Baperan Politis

Oleh: Melanie Buitenzorgy

 

Sesungguhnya mendalami ilmu agama Islam mutlak membutuhkan kekuatan logika. Sayangnya sekelompok orang pekok membuat citra ummats seolah bodoh, terbelakang dan baperan tanpa nalar. Sayangnya lagi kelompok inilah yang dimanfaatkan betul-betul secara politis oleh "You-Know-Who".

Kepada mereka yang ngotot berpendapat kalimat tauhid dibakar di Garut. Kita tantang situ-situ ngibarin bendera ISIS di depan Masjidil Haram.

 

 

Berani gak?

Berani gak?

So, terkait insiden bendera, saya kutip komentar Kyai Hisyam Zamroni, penting sekali untuk disimak.

Marilah menjadi muslim cerdas yang nalarnya dipake!

"Dulu guru mantiq saya di Pondok pernah mengajarkan saya tentang DalilSafsathoh. Ya, Dalil Safsathoh adalah dalil yang biasanya digunakan dalam sebuah perdebatan yang seolah-olah benar dan sesuai ilmu mantiq namun akhirnya menuju pada sebuah konklusi (kesimpulan) yang tidak dibenarkan.مجادلة تبدو كانها موافقة للمنطق، لكنها تصل في النهاية الى استنتاج عير مقبول

Secara sederhaha guru saya mencontohkan qodhiyah sebagai berikut :
هذه صورة فرس ، وكل فرس صاهل ، ينتج صورة فرس صاهل
(Ini gambar kuda dan semua kuda bisa meringkik maka kesimpulannya gambar kuda bisa meringkik)

Dalil ini biasanya digunakan untuk membungkam lawan dengan cara seolah- olah benar padahal salah karena di dalamnya ada manipulasi dalam pengambilan konklusi (kesimpulan).

Manipulasi ini disebabkan karena ketika membuat muqaddimah sugro (premise minor) dan kubro (premise mayor ) dengan dibiaskan. Bagaimana bisa sebuah gambar kuda bisa meringkik, gambar kuda itu jelas beda dengan kuda, kalau kuda memang bisa meringkik tapi kalau gambar kuda jelas tidak. Itulah kebenaran yang terlihat seolah-olah.

Dan hari ini kita disuguhi kebenaran yang seolah-olah tersebut. Misalnya tentang bendera tauhid. Bendera tauhid itu jelas beda dengan kalimat tauhid.

Kalau kita bicara kalimat tauhid maka setiap Muslim itu akan mempertahankannya sampai kapan pun bahkan nyawa pun akan dipertahankan untuk membelanya. Semua ingin agar sampai mati masih berpegang teguh pada kalimat tersebut.

و اعبد ربك حتى ياءتيك اليقين...
Dan sembahlah Tuhanmu hingga datang kematianmu.

Tapi kalau bendera tauhid terlepas dari perdebatan riwayat tentang riwayat yg dlo'if, warna dan hanya menjadi sombol kaum Muslimin dalam peperangan jelas beda dengan kalimat Tauhid.

Bendera tauhid sekarang justru digunakan simbol kelompok tertentu untuk mengubah ideologi bangsa kita diakui atau tidak yang jelas-jelas merupakan hal yang dilarang oleh agama karena termasuk dalam kategori Bughot yang harus diperangi maka tak heran jika sebelum menjadi besar"

 

(Sumber: Facebook Melanie B)

Tuesday, October 23, 2018 - 15:00
Kategori Rubrik: