Baca, Supaya Tahu Siapa Yang Bangun Papua

Ilustrasi

Oleh : Gita Jun

Setelah baca tentang si ketua BEM di kampus Jakun –jaket kuning—tersebut, saya hanya angkat alis. Well… ZT, inisial si ketua BEM tsb, hanya satu dr sekian mahasiswa di penjuru Jakarta yg perlu saya ajak piknik ke Papua.

Orang2 sprti ZT ini tdk sendiri. Mereka pun pernah ada pada era ketika saya kuliah di Jakarta thn 2011-2015. Saya berkawan dg beragam jenis orang, mengingat pekerjaan yg mengharuskan demikian. Krn pantang pilih2 teman, akhirnya saya pun mulak mengenal org2 yg peduli, tp ‘sok tahu’ ttg Papua. Orang2 yg bersuara lantang utk Papua, tp belum pernah tinggal di Papua sehingga tanpa sadar mereka merancang konsep yg lebay utk Papua.

Saya kenal mereka dr ajakan slh satu teman."Gits ngopi yuk di angkringan. Kita mau diskusi nih ttg Papua. Lu pasti suka". Saya pun ikut nongkrong dg mereka yg bersemangat bahas ttg cacatnya pemerintahan di Indonesia, tp lebih condong bicara ttg Papua.

Pada kenyataannya, saya selaku 'silent listener' hanya senyum2 saja mendengar celotehan mereka. Ketika ingin menyela pun, elektabilitas sy sbg mahasiswa tanpa jabatan gak bakalan didengar. Beda lah dg orang sprt ZT ini, sekelas ketua BEM. Dia berbicara dg lancar jaya, super sekali. Semangatnya layaknya Bung Karno ketika berpidato. Tapi saya tahu kalau omongan mereka sekadar copy-paste dr buku atau media.

Apa yg mereka ucapkan berbeda dg pengalaman saya yg hidup di Papua dan hidup dg orang Papua dalam kurun waktu sekian tahun. Entah teman2 sy dapat referensi dr mana, tp rasanya apa yg mereka ungkapkan berbeda dg kondisi real.

Ingat, pengalaman adalah GURU TERBAIK. Baca buku boleh, tp jangan terlalu terhanyut dg opini para penulis sblm melihat kondisi Papua dg mata kepala sendiri.

Orang2 seperti ZT ini tdk hanya satu, tp banyak. Sy temukan org2 seperti ZT ini selama berdomisili di Jakarta kurang lebih 5 tahun. Semua omongan besar itu sdh saya dengar sejak OSPEK. Tak hanya di kampus, tp juga di kampus tetangga dan komunitas2 mahasiswa lainnya.

“Kita harus tuntut spy harga BBM di Papua sama. Pemerintah tuh zero banget. Masa gak bisa perjuangin harga BBM utk sama?" 
“Kita harus tuntut spy pemerintah kirim tenaga medis ke sana. Kasihan sodara2 kita di Papua",
“Kita harus sejahterakan masyarakat di Papua,” dan sebagainya.

Papua itu indah tp penuh dg masalah kompleks. Bagi saya, susah utk mengerti dan menjawab pertanyaan tentang Papua kalau belum injak kaki sendiri di surganya Indonesia Timur ini.

Ketika ada yg bilang, “Katanya harga BBM sudah setara. Di tempat lu harga BBMnya bagimane, Gits?”. Saat ini, saya berdomisili di Manokwari, ibukotanya Papua Barat. Pom bensin di sini banyak, jd saya bisa jamin kalau harganya sama dg di Jawa.

Tapi jangan bernafas lega dulu. Berpuluh kilometer dr Manokwari, ada tempat yg namanya Minyambou dan Catubouw di Kabupaten Pegunungan Arfak. Harga bensin di sana bukan ditentukan per liter. Tapi per-botol Aqua ukuran 1,5 liter. Kamu mau beli berapa? 1 botol full harganya 20-25 ribu. Ko mau beli setengah, harga 15rb kurang lebih. Kalo beli satu jerigen, harganya bisa sampe 100ribu.

Pernah kepikiran gak kenapa di Pegunungan Arfak harga bensin mahal? Ya krn gak ada pom bensin. Masyarakat harus ambil bensin dr Manokwari, terus jual lg di atas. Emang dikata motor di Pegunungan Arfak bisa jalan pake air hujan?

"Pemerintah gimana sih? Kok gak bangun pom bensin di atas sana?"

Kamu pikir perjalanan ke Pegunungan Arfak itu seindah dan semulus perjalanan dr Jakarta ke Bandung? Untuk menuju ke sana, mobilnya harus sekelas Ranger atau Hilux krn jalannya BELUM DIASPAL. Untuk membangun pom bensin atau bangunan lainnya, bahan2 bangunan pun kudu diangkut dr Manokwari ke Pegaf. Kecuali kalau Nippon Paint atau PT BlueScope Lysagh mau buka cabang sendiri di sana. hehehe.

Kamu belom pernah ke Pegaf ya? Biar saya jabarin... jadi kamu bakalan lewat sungai2, hutan2, dan medan yg luar biasa berat. Utk orang2 yg mabok darat, disarankan jangan ikut ke sana. Kalo nekad ikut jgn lupa bawa plastik, bisa muntah2 di sana.

“Katanya harga bensin sudah setara. Kenapa wisata di R4 masih mahal? Speed boat pake bensin kan? Di Pulau Seribu aja nggak sampe segitu”. 
Haha, ini sih manusia dr wkwk-land yg tanya. Kamu mau bandingkan Raja Ampat dg Pulau Seribu yg bisa diseberangi dr Muara Angke pake kapal yg bagus itu?? Ahh mungkin kamu saja yg tdk tw kalo PP Waisai-Wayag saja butuh kira2 enam-delapan jam. Itu hanya ke satu tempat yg namanya WAYAG. 
Belum ke Piyainemo, Arborek, Yenbuba, Friwen, Batu Pensil, dll, dsb yg sooo instagramable. Mau tambah ke Misool lg? Tak apa, tp siap utk bayar bensin? Kamu pikir Rp 1 juta saja sdh cukup utk sewa speed boat itu kah? 
Kalo masih ngeluh, besok beli boat pribadi, lalu jalan2 sendiri di Raja Ampat.

Nah, skrg saya mau ajak kalian lihat di masalah kesehatan di Papua. Utk tenaga2 relawan yg sudah menuju ke Asmat, saya acungkan jempol. Luar biasa kalian. Sbg jurnalis di lapangan yg sudah jalan2 ke tempat2 terisolir di Papua Barat, sy semakin terenyuh dg kondisi masy Papua, sekaligus salut dg perubahan di Papua yg selaju roller coaster. Salut pula dg tokoh2 yg membangun semua ini.

Di satu sisi, ternyata Papua juga mengoleksi ‘dokter2’ yg bikin saya jadi ingat si ZT alias ketua BEM ini. Utk ZT dan kawan2 di Jakarta dan pulau Jawa, sa tanya lagi, “Kam yakin mau pergi ke Papua kah? Yakin mau ditempatkan di lokasi macam Asmat atau Pegunungan Arfak ini?”. Kalau mau ya Alhamdulillah... Banyak bantuan yg turun makin bagus sih. Entahlah dg reaksi teman2 di Papua.

Di Papua dan Papua Barat, fakta ttg kesehatan memang bikin stresss.
Fakta bahwa... Pelan2 dokter2 yg di daerah terisolir mulai 'memulangkan dirinya sendiri'. Dokter di Neney dan beberapa tempat di Manokwari Selatan dan Pegunungan Arfak pada mundur satu persatu. Mereka pulang ke Jakarta meski sdh digaji dg nominal Rp 10 juta ke atas. Pulang tanpa kabar pula, sampai masyarakat dr Distrik Neney yg harus turun ke kantor bupati dan lapor kalo dokternya udah ‘minggat’ dr distrik tsb. Mereka harus lapor krn mereka BUTUH dokter.

Bayangin aja, ada orang yg bersusah2 turun dr pegunungan Neney ke kantor bupati, lalu bilang "Bapa bupati, kitong ini kalo sakit harus naik motor jauh sampeee utk pergi ke puskesmas. Bapa ada bisa bantu kitorang ka?"

Dinas Kesehatan di sini pun mematok harga yg cukup fantastis mengingat kondisi warga darurat butuh tenaga medis. “Wondama dan Bintuni sdh tetapkan bahwa insentif dokter2 di sana berkisar Rp 40 – 60 juta," katanya.
Saya tercengang dan hitung2. Betapa besarnya dana dr pemerintah utk tenaga medis di Tanah Papua ini. 
"Mahal banget ya, Pak?" tukas saya.
"Kalau tdk dibayar segitu, tdk ada yg mau ditempatkan di daerah yg jalannya saja harus pake Hilux, yg tidak ada listrik, dan sinyal. Kita gak bisa bohong, kan? Manusia juga butuh duit,” katanya.

Setelah dengar tuturan dr Kadis Kesehatan, sy jd bayangkan pace ZT ini kalo ditempatkan di Mansel atau Pegaf. Jangan tanya apa yg saya bayangkan ya. Hehehe..

Banyak hal lain yg sekiranya bakalan saya jabarkan ttg tanah Papua ini. Tp nggak mungkin di post ini. Bisa2 panjangnya sama kayak struk belanjanya Syahrini.

Jadi intinya to… bagi teman2 yg blm pernah injak kaki di tanah Papua ini, kam stop bicara2 terlalu sok tahu ttg pulau ini. Saya paling benci sekali ketika teman dr Jawa, khususnya Jakarta (krn saya lama bermukim di sana), hanya bisa berkomentar, “Ih, kenapa ke Papua harus MAHAL SIH?”, “Ya ampun, gue ke Sulawesi juga nggak segitunya duit yg keluar”, “Ya ampun, kok Papua begini… begitu… begini…” sampe mulut babusa2.

Guys2 yg syantik dan ganteng, Papua ini tdk sama dg Jawa. Untuk setara dg Jawa, skrg Papua lg giat dibangun sampai saya berdecak kagum. Sebagai orang yg lahir di Papua, besar di Papua, migrasi ke Malang dan Jakarta bertahun2, lalu kembali ke Papua, baru kali ini saya melihat dg mata kepala sendiri bahwa pembangunan di Papua cepatnya macam roller coaster.

Jalan yg tahun lalu saya lewati dan tdk teraspal, skrg pelan2 sudah mulai teraspal. Jadi, warga2 mudah utk 'memasarkan' hasil kebun mereka ke kota.

Kuantitas angkutan desa di Papua Barat pun makin bertambah. Warga tak perlu merogoh kocek yg bisa bikin semaput cuma utk sewa hilux dan sejenisnya utk pergi ke kota.

Listrik2 di desa2 terisolir mulai teraliri, meski hanya 12 jam. Kalian bisa bayangkan dampak listrik menyala dr jam 6 sore sampe jam 6 pagi? Salah satunya, anak2 sekolah sudah bisa BELAJAR. Di siang hari, sepulang sekolah, mereka wajib ke kebun bantu ortu. Sementara di malam hari mereka tdk bisa belajar krn tdk ada listrik.

Signal ponsel di daerah2 terisolir mulai terbaca, meski hanya E. Setidaknya, masyarakat mudah utk berkomunikasi satu sama lain dg kepala daerah.

Jembatan dr satu tempat ke tempat lain pun mulai dibangun dg kokoh. Jadi kita tdk perlu menyebrang2 sungai lagi.

Masih ada juga yg nyinyir, "Ya ampun, sinyal E mah bisa apa Gits? lemot dong pastinya".

Pelan2 tapi pasti. Masyarakat sini saja tdk pernah tuntut supaya pemerintah kasih sinyal 4G kok. Mereka yg tdk sekolah sj tahu bahwa semua dijalani dg pelan2. Kam di Jawa sana, sinyal dr 4G ke 3G saja su mengamuk2, apa kabar kalo kam ke Papua sini dan dapat signal NO SERVICE, lalu tidak ada listrik utk charger ko punya ponsel itu. 
Jangan2 ko takut tra ada signal krn susah posting di Instagram utk kas tahu ke orang2 to bahwa “Hellooo guysss… gue udah di tanah Papua iniiihhh. Jangan lupa like ya”. 
Sungguh mati, orang2 model kayak begini yg bikin sa “nonaktifkan ponsel” ketika su mulai bacarita, “Gits, gue mau liburan dong ke tempatmu. Nanti anterin ya".

Yo… kam2 ini yg biking air kabur saja kah.

#ILovePapua #JournalistOnDuty

Sumber : Status Facebook Gita Jun

Thursday, February 8, 2018 - 15:45
Kategori Rubrik: