Anti Syariah

Terus yang pro syariah juga macam-macam orangnya. Tapi saya yakin tidak semuanya paham syariah juga.
Tidak semuanya bisa baca Quran dengan fasih, belum tentu melek kitab kuning. Dan belum tentu juga pernah duduk di fakultas syari’ah menekuni mata kuliah fiqih jinayat.
Yang pro syariat tidak semuanya mengenal fiqih perbandingan Mazhab. Tidak semua mereka kenal langsung dengan tokoh ulama fiqih kontemporer kelas dunia.
Saya bilang tidak semua, karena tidak bisa digeneralisasi. Lagian apa yang saya sebutkan bisa salah dan keliru. Maka saya lebih suka menyederhanakan bahasa ungkapannya menjadi dua kutub, yaitu kutub pro negara NKRI dan kutub anti negara NKRI.
Tapi bisa juga lebih dipertajam lagi. Misalnya pro rezim dan anti rezim. Ini tentu lebih spesifik, ketimbang pro syariah dan anti syariah.
Sebab agak kelilipan mata saya kalau disebut pro syariah, tapi tidak pernah ikut pendidikannya, sehingga tidak melek syariah juga pada akhirnya. Tidak paham bahwa di dalam ilmu syariah itu ada khilafiyah antar ulama dan Mazhab. Bahkan sesama ulama dalam satu Mazhab pun bisa saling berbeda.
Maka ulama syariah itu ciri utamanya sangat toleran dengan berbagai perbedaan. Sikap intoleransi justru sudah lenyap sejak pertama kali mulai ngaji fiqih perbandingan Mazhab.
Dan karena sangat toleran, pastinya tidak akan terjebak sikap ekstrim dan merasa paling benar. Tidak akan menyalahkan semua orang sambil mengklaim hanya dirinya saja yang benar.
Sebagaimana mereka yang serung dituduh anti syariah, kadang malah tiap hari membahas bab-bab fiqih ibadah, muamalah bahkan hingga bab jinayah. Justru mendalami bab hukum rajam, cambuk, qishash, potong tangan dan seterusnya. Lucunya justru mereka dituduh anti syariah.
 
Sumber : Status Facebook Ahmad Sarwat

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *