Aku Sombong

ilustrasi

Oleh : Dinar Kusuma

Ketika viral video anak2 hingga wni dewasa yg kesulitan bahkan tidak hafal Pancasila, banyak yg tertawa..

Saya gak bisa tertawa...

Hati saya, eh otak saya, mencelos...
Hati yg dingin bagai salju gunung everest tiba2 berasa kena gempa bumi 9 SR.
Begitu lebaynya saya menggambarkan perasaan saya...

Sedih...

Salah dimana?

Di kecilnya lambang garuda yg diletakkan di ruang2 sekolah dan kantor2?
Atau perisai yg hanya berupa gambar, sementara saat ini anak Pramuka yg belajar sandi jumlahnya gak banyak?

Eh membaca lambang itu gak mudah lho..
Sama sulitnya dg membaca hati...

Baru saya tersadar ketika ngobrol dg penjual poster, bahwa pembeli poster sila-sila Pancasila sudah gak lagi jaman...

Hayo, diantara kalian, siapa yg di rumahnya masih ada lambang Garuda, atau poster sila-sila Pancasila?
Pasti gak banyak...
Paling2 pada jawab : "Garuda di dadaku"

Iya.. itu di seragam bola, lambang Garuda memang letaknya di dada..

Coba sensus deh, jumlah yg hafal lagu Garuda Pancasila, apakah sebanyak yg hafal lagu sadboynya Lord Didi? Atau lebih hafal mars Perindro? Tp saya mmg belum pernah dengar sih lagu mars perindro. Jd gak tau gimana beatnya kok bisa anak2 kecil faseh sekali..

Trus kenapa saya sedih sampai lebay?

Ya terserah saya tho..

Saya cuma mikir sederhana..
Jika jiwa patriotisme kita sudah terkikis, tak ada lagi rasa cinta tanah air, maka dg mudah kita akan diadu domba..
Persis spt ketika kita kehilangan rasa cinta pd keluarga, dg mudah pihak2 lain menghasut.
Lalu kita akan saling bertengkar, dan mengabaikan persaudaraan Tanah Air, Bangsa, Bahasa yg di ikat erat dlm sila-sila Pancasila yg merangkum Bhineka Tunggal Ika.

Kita akan jd boneka tali dr kerakusan bbrp org yg meniupkan api amarah dlm bara ego diri kita, sehingga masing2 kita akan merasa paling benar.

Maka hanya soal waktu, perang saudara akan terjd..
Lalu bukan mustahil kita akan kehilangan negeri tempat kita bertempat tinggal..

Jika sudah tidak punya tempat tinggal, dimana kita bernaung?
Bagaimana kita mengembangkan budaya, agama yg kita miliki jika tempat berpijak aja tidak ada..
Episode selanjutnya silahkan membayangkan sendiri...

Dulu..
Kami2 generasi lama ini, tiap hari disuguhi lagu Garuda Pancasila di TV
Di dinding2 sekolah, kantor, rumah, lambang Garuda bertengger dg gagah.
Poster sila-sila dlm Pancasila dan Butir-Butir Sila Pancasila, menghiasi dinding. Sehingga mau tidak mau, setiap lewat akan terbaca...
Pagi hari sebelum pelajaran dimulai, ada beberapa sekolah membaca Pancasila..

Buat menghafal?
Mungkin awalnya demikian..

Tp itu affirmasi..
Ketika seringkali diucapkan, otak akan auto menghafal, mengenali, hingga jd bagian dr sikap dan tindakan sehari2..
Sesederhana itu...

Sama sederhana ketika kita membiasakan mengucap doa baik..
Lalu terwujud spontan dlm tindakan2 kita...

Mungkin mas Mentri Nadiem, yg juga boss saya di Gojek, bisa mempertimbangkan meminta bantuan menkominfo memasyarakatkan lagi lagu Nasional Indonesia Raya dan Garuda Pancasila di pukul 19.00 WIB. Waktu biasanya keluarga berkumpul atau nonton TV.

Seperti gigi yg bisa mempengaruhi kesehatan seluruh tubuh, saya masih memandang bahwa pendidikan memiliki peran besar utk kepribadian bangsa, dan kemajuan negeri ini menuju gemah ripah loh jinawi...
Bukan dr kemampuan teori semata, seseorang bisa menguasai kehidupan. Tapi dari kebijakan pikir, ketenangan, kepribadian, dan kecintaan pd kehidupan, maka org akan melakukan segala cara utk berjuang..
Ini sy lihat dr film Mc Gyver, Criminal Minds, NCIS, dll sih..
Ohya, dr doctor strangers juga...
Sangat gak Indonesia banget tontonan saya ini.. hih!

Ah panjang sekali curhat malam saya...
Saya yg sombong krn masih hafal Pancasila..
Saya yg sombong krn masih hafal lagu2 wajib..
Saya yg sombong krn hafal sumpah pemuda..
Saya yg sombong krn nekad mengibarkan bendera Merah Putih di halaman rumah saya selama 24 jam x 365 hari..

Iya, saya sombong...
Mau apa? 

Setidaknya merah putih saya gak cuma selembar kain yg dijahit diseragam sebelah kiri.
Garuda saya gak cuma di dada pakaian semata.

Iya. Saya memang sombong, krn saya masih sangat cinta tanah air saya...

Emang kenapa????

Sumber : Status Facebook Dinar Kusuma

Thursday, October 22, 2020 - 09:45
Kategori Rubrik: